Blogger Widgets ssssshhh...: kesibukan bandar dan butanya mata penduduk disini

Sunday, June 30, 2013

kesibukan bandar dan butanya mata penduduk disini

Petang itu seperti biasa aku mengemas-ngemas meja yang berselerak,
jam telah menunjukkan pukul 5.10. lagi 5 minit boleh dah balik.
malas rasanya nak duduk ofis jika tiada kerja, kebosanan melanda.
usai mengemas aku mencapai botol air dan sorokkan di bawah meja,
beg tangan ku sangkotkan di lengan dan beg laptop ku kendong di belakang.
sebelum berjalan keluar dari ofis, aku selongkar laci dan menemui topeng.
topeng tu ku sarungkan ke muka untuk mengelakkan jerebu. 

maklumlah sekarang kan musim jerebu. aku pulak baru nak baik kesihatan
jadi langkah berjaga-jaga ku ambil bagi mengelakkan masalah lain timbul
aku melangkah perlahan-lahan menuju ke kereta rakanku, seperti biasa 
aku memang sudah biasa menumpangnya setiap kali ingin ke perhentian bas

"biha tumpang cam biasa!"

"yooo. kau alihkan kon lepas aku keluar parking okeh?"

"orait!"

selepas dia menurukan aku di stesen bas terminal 1
aku mengorak langkah perlahan-lahan ke kaunter tiket
tiket ke melang menjadi pilihan utama kerana destinasi itu merupakan 
paling dekat ke rumah ku. ku menyusun langkah ke bas cityliner yang menuju ke kuala pilah
dalam beberapa ketika datang 3 orang remaja perempuan dibelakang ku
cantik-cantik kesemuanya. namun ku abaikan
walaubagaimanapun kebisingan mereka sedikit sebanyak mengganggu keadaan disitu

aku manguatkan lagi 'volume' mp3 aku namun belum mampu melawan volume mereka
mungkin mahu menarik perhatian orang-orang disitu mungkin.
pemandu bas masih belum menunjukkan dirinya. orang semakin ramai
dalam beberapa minit kemudia muncullah pemandu bas tersebut
ketika giliran aku untuk memberi tiket,
entah bagaimana tiket ku terbang dan tersorok di celah2 situ
jika aku salah dengarnya mungkin adalah kesilapan aku namun 
kedengarannya remaja-remaja di belakang aku menjerit

"time nilah tiket nak terbang pulak! kacau laaaa!!!!"

kedengarannya biadap namun ku abaikan
bukan kerna takut tapi aku taw budak2 zaman sekarang lain sedikit pemikiran mereka
aku teruskan mencari tiket ku sehingga jumpa dan menyerahkannya kepada pemandu bas
aku bergerak ke tengah dan mendapat tempat duduk disebelah seorang perempuan
remaja-remaja di belakang ku bergerak menuju ke kerusi belakang dan duduk disitu
perbualan mereka disambung seolah-oleh hanya mereka penghuni bas tersebut
tanpa memperdulikan orang lain, mereka ketawa mengilai dan penghuni lain hanya mampu
menggeleng kepala

ku abaikan mereka dan merenung ke luar tingkap
ketika sedang asyik melihat keluar, aku ternampak seorang tua yang lusuh
menyelongkar tong sampah di perhentian bas tu. satu persatu tong diselongkar.
tanpa rasa jijik. dia mengutip segala tin dan botol air kosong dan dikumpulkan si satu tempat
gelagatnya diperhatikan orang keliling namun tidak diendahkannya

lama kelamaan dia hilang dari pandangan, 
aku hanya mampu berharap pakcik tersebut terselamat dari sebarang bahaya.
ketika bas bergerak, aku merenung lagi keluar tingkap. 
jenisku memang begitu, aku suka memandang keluar sehingga tertidur
kalau tiada apa yang boleh ku buat, alamatnya memang tidur sampai ke melang
pernah aku terlelap dengan hp di tangan. bahaya betuk, nasib takde yang mencopet

ketika aku hampir terlayang, aku ternampak sati situasi yang lebih menyedihkan
kelihatan seorang lelaki tua terbongkok-bongkok mengutip makanan dia yang tebarai
dan memasukkan ke dalam mulut. bas yang bergerak perlahan membolehkan aku
melihat senario tersebut dengan lebih jelas. 
makannya yang bertabur dikutip dan dimakannya ketika itu jugaa
bukan aku seorang malah seluruh penumpang bas melekat di tingkap melihat situasi itu

namun apa yang lebih menyedihkan ialah
orang awam yang berada disekeliling orang tua itu hanya memandang dan tidak membantu
ada yang membuat tidak nampak dan ada juga hanya berlalu pergi
aku juga sedih dan kecewa dengan diriku kerana tidak mampu untuk melakukan apa2

aku terbayang apakah nasib orang tua yang mengutip botol
dan orang tua yang mengutip makanan itu. sudah makankah mereka?
perkara itu terus bermain di mindaku sehingga aku terlena

apa2 pun terjadi, sayangilah ibu bapa kita
walau pun mereka sudah tua, tidak banyak yang mereka minta
apa yang mereka mahukan hanyalah kasih sayang sayang daripada
anak2 yang susah payah dibesarkan oleh mereka.
sepuluh orang anak belum tentu boleh menjaga ibu bapa mereka.

dan kepada remaja2 perempuan tadi
aku tidak melawan bila kamu semua memerli aku bukan kerana aku takut
aku taw remaja sekarang lain macam sedikit perangai mereka
kerana silap langkah mungkin boleh jadi bergaduh.
dan aku lebih rela bersabar dari hilang maruah kerana bergaduh denganmu.
semoga kamu semua dirahmati.

4 comments:

sephia sophia said...

penulisan yg semakin matang. :)

Anonymous said...

pengayaan ayt yg menarik.. teruskan

su suraya said...

eda : hehehehhe.... tataw la tahan berapa lama matang aku ni nyah

anon : terima kasih.. :)

PaPa Blogger said...

kan aku da cakap, penulisan ko memang mantap beb... aku suka baca... mungkin satu hari ko boleh jd penulis novel... hehehe sape tau

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...